Teks jalan

WELCOME TO ASKEP PERAWAT DAN BIDAN. By : SANNI PEBRIANSYAH

iklan adsensecamp

Wednesday, February 3, 2016

ASUHAN KEBIDANAN PERSALINAN NORMAL



ASUHAN KEBIDANAN PERSALINAN NORMAL
PADA Ny. C USIA 20 TAHUN G1P0A0
DI BPS KARTINI BANDAR LAMPUNG

ASUHAN KEBIDANAN NIFAS NORMAL



ASUHAN KEBIDANAN NIFAS NORMAL
TERHADAP  Ny. C USIA 20 TAHUN P1A0
DI BPS KARTINI BANDAR LAMPUNG



 





DISUSUN OLEH :

EMILIA YULIANI
1412035



AKADEMI KEBIDANAN PANCA BHAKTI
BANDAR LAMPUNG
2016


ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR



ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR
TERHADAP Ny. C    G1P1A0
DI BPS KARTINI BANDAR LAMPUNG



 




DISUSUN OLEH :

EMILIA YULIANI
1412035



AKADEMI KEBIDANAN PANCA BHAKTI
BANDAR LAMPUNG
2016

MASA NEONATAL

A.    Pengertian
Masa neonatal adalah masa sejak lahir sampai dengan 4 minggu ( 24 hari ) sesudah kelahiran bayi adalah anak yang belum lama lahir, bayi yang baru lahir adalah bayi yang lahir dari kehamilan 37 – 42 minggu dan berat badan lahir 2500 – 4000 gram. Bayi baru lahir merupakan janin yang lahir melalui proses persalinan dan telah mampu hidup diluar kandungan.

B.     Ciri – Ciri Bayi Baru Lahir Normal
1.      Beratbadan 2500 – 4000 gram
2.      Panjang badan 48 – 52 cm
3.      Lingkar kepala 33 – 35 cm
4.      Frekuensi jantung 120 – 160 x/menit
5.      Pernafasan 60 – 80 x/menit
6.      Kulit kemerahan dan licin karena jaringan subcutan cukup
7.      Lingkar dada 30 – 38 cm
8.      Rambut lanugo tidak terlihat, rambut kepala biasanya lelah sempurna
9.      Kuku agak panjang dan lemas
10.  Genetalia
·   Perempuan, labia mayora sudah menutupi labia minora
·   Laki – laki, testis sudah turun dan skrotum sudah ada
11.  Refleks hisap dan menelan sudah berbentuk dengan baik
12.  Gerakan memeluk bila dikagetkan sudah baik
13.  Refles menggenggam sudah baik
14.  Eleminasi baik, mekonium akan keluar dalam 24 jam pertama berwarna hitam kecoklatan.



C.    Penanganan Segera Bayi Baru Lahir
Menurut JNPK – KR / POGI, APN ( 2007 ) penanganan segera aman dan bersih untuk bayi baru lahir yaitu :
1.      Pencegahan Infeksi
·         Cuci tangan dengan seksama sebelum dan sesudah bersentuhan dengan bayi
·         Pakai sarung tangan bersih pada saat menangani bayi yang sebelum dimandi
2.      Melaksanakan penilaian
·         Apakah bayi menangis kuat dan bernafas tanpa kesulitan
·         Apakah bayi bergerak aktif
·         Pencegahan kehilangan panas
·         Mekanismekehilangan panas :
a.      Evaporasi, panas yang hilang melalui proses penguapan tergantung pada kecepatan dan kelembapan udara
b.     Konduksi, panas dihantarkan dari tumbuh bayi kebenda disekitarnya yang kontak langsung dengan tubuh bayi
c.      Konveksi, panas hilang dari tumbuh bayi keudara sekitar
d.     Radiasi, panas dipancarkan dari tubuh bayi baru lahir, keluar tubuhnya kelingkungan yang lebih dingin ( pemindahan panas antara 2 objek yang mempunyai suhu berbeda


D.    Mencegah Kehilangan Panas
Cegah kehilangan panas dengan cara :
1.      Keringkan bayi dengan seksama
2.      Selimuti bayi dengan selimut / kain bersih yang hangat
3.      Selimuti bagian kepala bayi
4.      Anjurkan ibu memeluk dan menyusui bayinya
5.      Jangan segera memandikan bayi baru lahir

E.     Memandikan Bayi
Tunggu hingga ± 6 jam setelah lahir sebelum memandikan bayi baru lahir, pada saat memandikan bayi dilakukan dengan cepat menggunakan air bersih dan hangat, segera keringkan bayi dengan menggunakan handuk yang bersih dan kering, lalu ganti handuk yag basah sengan selimut yang kering dan bersih, kemudian tempatkan bayi pada lingkungan yang hangat

F.     Membebaskan jalan nafas dengan cara :
1.      Letakkan bayi dengan posisi terlentang ditempat yang keras, datar dan hangat
2.      Gulung sepotong kain dan letakkan dibawah bahu
3.      Bersihkan hidung, rongga mulut dan kerongkongan bayi dengan jari tengah yang dibungkus dengan kasa steril
4.      Tepuk telapak kaki bayi 2 – 3 kali
5.      Siapkan alat lengkap penghisap lendir
6.      Memantau dan mencatat usaha bernafas bayi
7.      Warna kulit, adanya cairan dan mekonium pada mulut dan hidung diperhatikan

G.    Merawat tali pusat
Setelah plasenta dilahirkan dan kondisi ibu dianggap stabil, ikat atau jepitkan klem plastik tali pusat, ikat ujung tali pusat sekitar 1 cm dari pusat bayi dengan menggunakan benang DTT, tali pusat harus dalam keadaan bersih dan kering

H.    Pencegahan Infeksi
1.      Memberi Vitamin K, untuk mencegah terjadinya pendaharahan karena defisiensi Vitamin K pada bayi baru lahir normal perlu diberikan vitamin K peroral 1 mg / hari 3 hari dan bayi baru lahir beresiko tinggi diberikan vitamin K parenferal dengan dosis 0,5 – 1 mg dengan cara IM
2.      Memberikan oabat tetes atau salep mata untuk mencegah penyakit mata karena klamidia
3.      Cuci tangan setelah dan sebelum bersentuhan dengan bayi
4.      Pakai sarung tangan yang bersih saat menangani bayi
5.      Pastikan semu peralatan, terasuk klem, gunting dan benang tali pusat telah didesinfeksi tingkat tinggi dan sterile
6.      Patikan semua pakaian bayi bersih
7.      Pastikan bahwa benda – benda yang akan bersentuhan dengan bayi dalam keadaan bersih atau sterile

I.       Identifikasi bayi
Alat pengenal untuk mempermuda identifikasi bayi perlu dipasang segera pasca persalinan dapat berupa gelang atau label, harus pula tertera nama ( bayi dan nyonya ) tanggal lahir, nomor bayi, jenis kelamin, unit, nama lengkap ibu.
Pada tempat tidur diberikan tanda pengenal atau ditulis nama, tanggal lahir, nomor identifikasi.


ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR
TERHADAP By.Ny. W
DI BPS KARTINI KAMPUNG SAWAH
BANDAR LAMPUNG



Pengkajian

Tanggal                       :  05 Januari 2016
Jam                              :  07.30 WIB
Tempat                        :  BPS BIDAN KARTINI BANDAR LAMPUNG
Pengkaji                      :  EMILIA YULIANI


A.    Data Subjektif
1.      Identitas
Nama                                       :  By. Ny. W
Tanggal / jam lahir                   :  Senin, 04 Januari 2016
Jam / Pukul                              :  15.25 WIB
Jenis Kelamin                          :  laki – laki

2.      Identitas Orang Tua
Nama Ibu                                :  Ny. W
Umur                                       :  31 Tahun
Agama                                     :  Islam
Suku / Bangsa                         :  Lampung / Indonesia
Pendidikan                              :  SMA
Pekerjaan                                 :  IRT
Alamat                                                :  jln. Mangga Besar no 109 Tanjung
   Baru

Nama Suami                            :  Tn.
Umur                                       :  33 Tahun
Agama                                     :  Islam
Suku / Bangsa                         :  Lampung / Indonesia
Pendidikan                              :  SMA
Pekerjaan                                 :  Wiraswasta
Alamat                                                :  jln. Mangga Besar no 109 Tanjung
  Baru

3.      Riwayat Kehamilan Sekarang
a.     Trimester  I
·         Ibu ANC sebanyak 2 x
·         Keluhan           :  mual muntah dipagi hari
·         Terapi              :  Analgesik
b.     Trimester  II
·         Ibu ANC sebanyak 4 x
·         Keluhan           :  tidak ada keluhan
·         Terapi              :  -
c.     Trimester  III
·         Ibu ANC sebanyak 7 x
·         Keluhan           :  kencing / BAK lebih sering

4.      Riwayat Persalinan Sekarang
a.       Jenis persalinan           :  Spontan normal
b.      Penolong                     :  Bidan
c.       Komplikasi persalinan
·         Ibu                   :  tidak ada
·         Bayi                 :  tidak ada
d.      Kedaan persalinan
Normal dengan persentasi kepala UUK didepan kiri


B.     Data Objektif
1.      Pemeriksaan Umum
Keadaan umum           :  Baik, bayi segera menangis,  gerak aktif,
   warna kulit kemerahan
Nadi                            :  125 x/menit
Suhu                            :  36,7ยบ C
Pernafasan                   :  40 x/menit
Berat badan                 :  3600 gram
Panjang badan             :  50 cm
Lila                              :  10 cm
Lida                             :  33 cm

2.      Pemeriksaan Fisik
a.     Kulit
Kemerahan, verniks caseosa sedikit, lanugo ada

b.     Kepala
Tidak ada reptur, bulat, rambut hitam, bersih

c.     Muka
Simetris, warna kemerahan

d.    Mata
Tidak ada secret pada mata, simetris kanan dan kiri

e.     Hidung
Lubang hidung simetris kanan dan kiri, dipisahkan oleh septum nasal

f.      Mulut
Bibir simetris atas dan bawah, berwarna merah muda

g.     Telinga
Simetris kanan dan kiri, teringan bersih

h.     Leher
Warna kulit merata

i.       Dada
Simetris, warna kulit merata

j.       Abdomen
Bulat, tidak kembung, ada luka pemotongan tali pusat, tali pusat segar dan bersih, tidak ada perdarahan tali pusat

k.     Ekstermitas Atas
Tangan simetris kanan dan kiri jari – jari lengkap kuku berwarna merah muda

l.       Genetalia
Jenis kelamin laki – laki, terdapat 2 buah testis dan 1 penis

m.   Anus
Berlubang, mekonium keluar setelah bayi lahir

n.     Ekstermitas bawah
Kaki simetris kanan dan kiri, jari – jari lengkap, kuku kaki berwarna merah muda

3.      Refleksi
a.     Moro
( + )  saat diberi rangsangan dengan kejutan, kedua tangan dan kaki memperlihatkan gerak seperti ingin merangkul

b.     Rooting
( + )  saat diberi rangsangan dipipi langsung menoleh kearah rangsangan

c.     Babinski Refleks
Saat telapak tangan disentuh bayi menggenggam dengan cepat

d.    Eyeblink
( + )  saat diberi rangsangan sorot cahaya kemata bayi berkedip

C.    Assessment
Bayi cukup bulan sesuai usia kehamilan 40 minggu

D.    Planning
1.      Perencanaan
a.    Melakukan perawatan tali pusat
b.    Member pakaian kering dan bersih
c.    Menyuntikan Vit. K dan Hbo
d.   Member salep mata
e.    Menciptakan rasa aman dan nyaman
f.     Melakukan rawat gabungan ( rooming ) pada ibu dan bayinya
g.    Memandikan bayi mengguakan air hangat setelah 6 jam

2.      Pelaksanaan
a.     Merawat tali pusat dengan kasa alkoholdibungkus kepusat untuk mencegah infeksi
b.     Selalu mengganti popok dan pakaian ketika bayi BAB atau BAK
c.     Injeksi Vit. K dan Hbo dipaha kanan depan secara IM
d.    Memberikan salep mata bertujuan agar tidak terjadi infeksi
e.     Menciptakan rasa nyaman dan tenang disekitar bayi
f.      Menjelaskan pada keluarga tujuan rooming agar terjalinnya kontak batin dan bayi bisa secara secara dini mendapatkan ASI
g.     Bayi telah dimandikan setelah 6 jam postpartum

3.      Evaluasi
a.     Bayi terhindar dari infeksi dan tali pusat dapat terawatt dengan baik
b.     Bayi tidak hipotermi akibat popok basah dan bayi nyaman
c.     Membentuk kekebalan terhadap tubuh bayi
d.    Agar bayi tidak terinfeksi oleh kotoran dan sisa kotoran postpartum
e.     Bayi merasa tenang dan nyaman
f.      Ibu dan keluarga mengerti dan paham tentang tujuan dari rooming atau rawat gabung
g.     Bayi telah bersih dan telah dimandikan


Terimakasih Anda Telah Berkunjung Diblog Askep Perawat dan Bidan, Semoga blog saya ini berguna untuk kita semua dan masyarakat..

mohon di share dan dikomentari blog saya ini. untuk jadi motipasi memperbaiki blog saya ini..

"Terima Kasih"

Apakah Anda Puas Dengan Blog Saya..?